5 Pengembara Hari Moden

{h1} Ia mengambil masa dua tahun, empat bulan, dan satu minggu. Bot lalat masuk ke kulit kepala. Parasit berusaha menggunakan tubuhnya sebagai tuan rumah. Dia menemui anacondas raksasa, melempar lumpur, dan meretas melalui hutan lebat. Inilah kegembiraan yang diperjuangkan Ed Stafford setiap hari ketika dia berjalan sepanjang Sungai Amazon. Ini, sungai terpanjang di dunia, bermula sebagai sungai yang hampir tidak menetes tinggi di Andes Peru dan perlahan-lahan menjadi sungai paling besar di dunia ketika ia menuju ke Lautan Atlantik di pantai timur Brazil. Ed Stafford, manusia biasa, meliputi lebih dari 4.000 batu dari beberapa kawasan paling berbahaya yang ada di bumi,dengan berjalan kaki.


Stafford, seperti banyak penjelajah zaman moden, memiliki kemampuan unik untuk menggabungkan petualangan dengan filantropi, menggunakan ekspedisinya sebagai jalan untuk meningkatkan kesedaran mengenai isu-isu alam sekitar yang melanda wilayah Amazon. Semasa berada di tentera, dia mendapat latihan di Amerika Tengah dan Timur Jauh. Di tempat-tempat itu dia menyaksikan pemusnahan hutan tropika secara besar-besaran dari pengembangan pertanian yang tidak diperiksa tanpa henti, penebangan pokok tumbuh-tumbuhan lama yang tidak sah, dan penebangan hutan dan ekar hutan. Keinginannya untuk mencapai 'dunia pertama' dan semangatnya terhadap alam sekitar membawanya pada salah satu petualangan paling mengesankan hingga kini.

Stafford kini mempunyai rancangan untuk 'dunia pertama', dan walaupun dia tidak akan membocorkan butirannya kerana takut ada orang lain yang memukulnya, dia membuat jaminan untukMajalah Luarbahawa ia akan menjadi 'sukar berdarah.' Dia akan memulakan ekspedisi baru Januari depan.


* Sumber sebenar Amazon diperdebatkan secara meluas, dan bergantung pada sumbernya, ada yang berpendapat bahawa Sungai Nil sebenarnya adalah sungai terpanjang di dunia.

Jessica Watson - Pemandu Litar

Jessica Watson duduk di kapal layar.Jessica Watson berumur sebelas tahun ketika pertama kali mendengar kisah Jesse Martin, berusia 18 tahun yang, pada tahun 1999, menjadi orang termuda yang menyelesaikan perjalanan solo dunia tanpa henti. Cerita itu tersekat padanya, dan pada usia tiga belas tahun, dia memberitahu ibu bapanya bahawa dia bermaksud melakukan perkara yang sama.


Perjalanan Watson kontroversial bahkan sebelum ia bermula, dengan banyak pengkritik mencemaskan perdebatan 'berapa muda terlalu muda?' Dia terlalu berpengalaman, terlalu tidak matang, dan terlalu muda untuk berusaha melakukan sesuatu yang sangat berbahaya, kata mereka. Untuk menambahkan api pada api mereka, semasa percubaan laut, perahu layarnya, Ella's Pink Lady, bertabrakan dengan kapal pengangkut pukal seluas 638 kaki 738 kaki, yang mengakibatkan tiang patah yang harus dia kecapi sebelum pelancaran rasminya. Setelah berhasil mengatasi masalah ini dan dengan yakin, dia kemudian menulis bahwa, 'Segala keraguan tentang apakah saya dapat mengatasi mental ... lenyap.'



Tidak semuanya berjalan lancar selepas perlanggaran pertama; dia mengalami 'ganas' badai Atlantik 'dengan 4 kejatuhan dalam satu malam ... angin lebih dari 75 knot dan gelombang 15 meter dan lebih tinggi.'


Walaupun begitu, Pada 15 Mac 2010, setelah berlayar selama 210 hari berturut-turut, Jessica Watson menjadi orang termuda yang mengelilingi dunia - solo, tanpa bantuan, dan tanpa henti. Dia menyelesaikan perjalanan mengelilinginya ketika dia mendarat di Sydney Harbour tiga hari sebelum ulang tahunnya yang ketujuh belas. Ya, dia melakukan ini pada usiaenam belas.

Sejak kembali, sebuah filem dokumentari dibuat mengenai perjalanannya, dan dia telah menulis sebuah buku berjudulSemangat Sejati.


Eric Larson - Penjelajah Polar

Eric Larson mengembara di puncak gunung.Selama lima belas tahun, Eric Larson telah menjelajah tiang, perlumbaan pengembaraan, dan permainan anjing. Dia adalah seorang yang terpesona dengan lingkungan yang ditemuinya dan tertarik pada iklim yang sejuk, dengan moto peribadi, 'Rasanya sejuk.'

Sepanjang bertahun-tahun dia bertualang, dia telah menyaksikan cepat hilangnya kawasan kutub yang sangat dia cintai. Atas sebab ini dia memulai proyek Save the Poles - ekspedisi 365 hari ke 'Polar Trifecta.' Iaitu, Kutub Selatan, Kutub Utara, dan puncak Gunung Everest. Ini adalah tur de-force satu tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya yang bermula pada bulan November 2009 dan berakhir pada bulan Oktober 2010. Meningkatkan suhu -50 darjah, Larson bersalji salji, meluncur, dan berenang melintasi Kutub Utara, sambil mengumpulkan data saintifik dan penggambaran dokumentari semasa dia pergi. Dia berani keluar putih di Antartika dan menghindari longsoran di lereng Everest yang luar biasa. Dia mengembara di sepanjang es Artik yang menipis yang akan membengkok dan patah di bawah gelanggang ski dan tempat perkhemahan pasukannya, kadang-kadang 'membuka lubang air es yang ternganga dekat tempat mereka tidur,' laporMajalah Luar.


“Dalam ekspedisi, ada dirimu dan ada es (atau batu atau air) dan melakukan perjalanan panjang, bermain angin, menunggu cuaca dan banyak lagi yang dapat membuat waktu lambat untuk merangkak. Minit kelihatan seperti berjam-jam. Hari kelihatan seperti minggu. Ia dapat menyakitkan pada hari yang baik. '

David de Rothschild - Pengembara

David Rothschild menikmati pengembaraan di lautan.


Sebagai pewaris termuda kekayaan perbankan keluarganya, Rothschild bukanlah orang yang menggunakan kekayaannya sebagai alasan untuk menjadi stagnan. Pencapaian pengembaraannya sangat besar: Pada tahun 2006, dia adalah warga Britain termuda yang pernah mencapai kedua-dua kutub geografi setelah menghabiskan 100 hari menyeberangi Kutub Utara dari Rusia ke Kanada. Sebelum itu, dia telah menjadi bagian dari tim yang meraih catatan untuk lintasan tercepat Greenland Ice cap, dan dia adalah salah satu dari empat belas orang yang pernah melintasi Antartika.

Seperti Stafford, Larson, dan penjelajah lain yang lain, fokus David de Rothschild adalah untuk meningkatkan kesedaran mengenai pelbagai isu persekitaran yang mengancam keajaiban alam dunia. Dinamakan salah satu 'Pengembara Terbaik' olehMajalah Geografi Nasional, perjalanan terakhirnya adalah menyeberangi Laut Pasifik di atas 'Plastiki', sebuah catamaran yang dibuat hampir keseluruhannya dari bahan plastik kitar semula, termasuk sekitar 1.200 botol plastik. Bateri yang dikuasakan oleh tenaga suria menggunakan komponen elektrik Plastiki, dan air tawar dimungkinkan oleh alat penyahgaraman kecil di atas kapal. Misi ekspedisi ini adalah untuk menjangkau dan mempelajari 'Plastic Island,' sejumlah sampah yang terakumulasi di lautan Pasifik pertengahan, yang diyakini hampir dua kali ukuran negara bagian Texas.

De Rothschild mengumumkan idea itu empat tahun sebelum pelancaran sebenar Plastiki. Pada musim bunga tahun 2010, Plastiki dan kru berlayar ke Lautan Pasifik. Mereka menempuh perjalanan sejauh 9.500 batu, mengunjungi pelbagai tempat menarik ekologi, dan kemudian pada 26 Julai 2010, mereka menyelesaikan perjalanan mereka ketika sampai di Sydney Harbour, disambut oleh orang ramai yang bersorak.

Andrew Skurka - Penjelajah Alaska-Yukon

Andrew Skurka menikmati arung jeram di sungai ais.'Matlamat utama saya dalam mencuba AYE adalah peribadi tanpa malu-malu: Saya mahukan pengalaman yang sangat unik, bermanfaat, dan mencabar ... ini membuat saya merasa hidup, seperti saya memanfaatkan peluang selama 70 atau 80 tahun yang harus saya alami ini dunia. '

Ekspedisi Alaska-Yukon (AYE) adalah ekspedisi terbaru Skurka dan mungkin paling berani. Melintasi beberapa gurun yang paling lasak di Alaska, laluan sejauh hampir 4.700 batu itu merangkumi lintasan Alaska dan Brook's Ranges, melalui enam taman nasional AS, dua taman Kanada, dan melibatkan pelayaran di 'beberapa sungai paling liar di Amerika, termasuk Tembaga , Yukon, Peel, dan Sungai Kobuk. ' Kira-kira 45% dari laluan tersebut berada di luar jalan dan masih mampu mencapai rata-rata 27 batu sehari. Walaupun sebahagian besar laluan telah dijelajahi sebelumnya, Skurka adalah percubaan pertama untuk melakukan semuanya dalam satu dorongan besar.

Dengan bermula pada bulan Mac 2010, dia dapat mengelakkan musim paling sukar di musim sejuk Kutub Utara; masih, kira-kira 24% (lebih dari 1.000 batu) perjalanan terpaksa dilalui ski sepanjang Jejak Iditarod dan di Alaska Range sehingga musim salji musim bunga datang. Masa yang tersisa dihabiskan untuk mendaki dan berakit (rakitnya adalah pakraft 'bernilai air putih' seberat 4.5 paun) yang meletup) di negara yang tidak sopan yang terkenal dengan beruang, salji, sungai yang mengamuk dan sangat besar tidak seperti apa-apa di 48 yang lebih rendah.

Walaupun pengalamannya yang ketara sebelumnya (seperti epik laut-ke-laut sejauh 7,775 batu yang diselesaikannya pada tahun 2005) Skurka memberitahuPengembaraan Berlari, bahawa untuk perjalanan ini dia 'lebih takut daripada semua perjalanan sebelumnya digabungkan.' Pada satu ketika ia telah menempuh jarak lebih dari 650 batu tanpa melihat manusia lain, dan di Yukon, dia '3-4 jam dari penempatan terdekat ... dengan helikopter,' membuat perjalanan yang menegangkan dan menegangkan. Walaupun begitu, pada 5 September 2010, dia berjalan ke kota kecil Kotzebue 176 hari setelah dia pertama kali pergi, sebagai orang pertama yang menyelesaikan laluan.

Pastikan anda mendengar podcast kami dengan petualang moden Laval St. Germain: