Podcast # 366: Ajar Diri Anda Seperti George Washington

{h1}


George Washington telah menjadi pola dasar pemimpin Amerika yang hebat. Jeneral dan presiden berikutnya semuanya dibandingkan dengan Washington, dan dalam mitos Amerika, mereka semua kekurangan genius ketenteraan dan politik pengasas ini. Namun, yang tidak diketahui oleh banyak orang mengenai Washington adalah bahawa persekolahannya secara formal tiba-tiba berakhir pada usia 11 tahun dengan kematian ayahnya dan bahawa dia sebahagian besarnya mengajar diri sendiri. Tetamu saya hari ini menulis biografi intelektual Washington dan bagaimana autodidact ini meningkat menjadi apotheosis Amerika walaupun kurang mendapat pendidikan klasik sezaman Revolusionernya.


Namanya ialah Dr Adrienne Harrison dan bukunya adalahFikiran yang Kuat: Pendidikan Sendiri George Washington.Hari ini di rancangan itu, Adrienne membincangkan bagaimana waktunya sebagai pegawai pertempuran di Iraq membawanya untuk meneliti dan menulis disertasi doktoralnya mengenai perjalanan intelektual Washington. Kami kemudian membincangkan mengapa pendidikan Washington kurang berbanding dengan Bapa Pengasas lain seperti Jefferson dan Adams, bagaimana kekurangan ini membuat Washington sangat sedar diri, dan apa yang dia lakukan untuk mengurangkannya. Dr Harrison kemudian membimbing kita bagaimana Washington membuat pendidikannya sendiri di berbagai tahap kehidupan dan kariernya untuk membantunya menjadi pemilik tanah yang kaya, jeneral yang berjaya, dan eksekutif pertama Amerika Syarikat. Adrienne juga membawa kami melawat kajian dan perpustakaan peribadi Washington dan apa yang dikatakan mengenai gaya pembelajarannya. Kami mengakhiri perbincangan kami mengenai pelajaran yang dapat kami ambil dari Washington mengenai mengekalkan minat untuk belajar sepanjang hayat.

Tunjukkan Sorotan

  • Minat Dr. Harrison seumur hidup di George Washington
  • Apa yang menjadikan biografinya di Washington berbeza dengan ratusan yang akan datang sebelumnya
  • Mengapa Washington tidak mendapat pendidikan klasik tradisional?
  • Bilakah kita mula melihat sifat auto-didaktik Washington
  • Tabiat membaca praktikal Washington
  • Bagaimana Washington memulakan Perang Tujuh Tahun
  • Bagaimana Washington bertindak balas terhadap kegagalan itu
  • Mengapa Washington meminta pasukannya membaca
  • Pendekatannya untuk membaca
  • Bagaimana pembacaan dan pendidikan diri menjadikannya orang Amerika
  • Cara pembacaan Washington berubah semasa perang, dan bagaimana ia mempengaruhi kepemimpinannya
  • Bagaimana bacaan Washington memberitahu pemerintahannya
  • Sorotan dari perpustakaan peribadi Washington
  • Mengapa kajiannya tidak terhad
  • Mengapa Adrienne belajar mengenai pengajaran diri daripada menulis mengenai Washington

Sumber / Orang / Artikel yang Disebut di Podcast

Buku minda yang kuat merangkumi adrienne harrison.


Dengarkan Podcast! (Dan jangan lupa untuk memberi ulasan kepada kami!)

Terdapat di itunes.

Terdapat di jahitan.


Logo Soundcloud.



Poket Poket.


Podcast Google play.

Dengarkan episod di halaman yang berasingan.


Muat turun episod ini.

Langgan podcast di pemain media pilihan anda.


Penaja Podcast

Kain yang betul.Berhenti memakai baju yang tidak sesuai. Mula kelihatan terbaik dengan kemeja yang disesuaikan. Pergi kepropercloth.com/MANLINESS; dan masukkan kod hadiah MANLINESS untuk menjimatkan $ 20 pada baju pertama anda.

Belalang.Sistem telefon pengusaha. Mempunyai nombor berasingan yang boleh anda hubungi dan hantar teks dengan pergi kebelalang.com/manenessdan dapatkan potongan $ 20 pada bulan pertama anda.


Klik di sini untuk melihat senarai penuh penaja podcast kami.

Dirakam denganClearCast.io.

Baca Transkrip

Brett McKay: Episod podcast Art of Maneness ini dibawakan kepada anda oleh Proper Cloth, peneraju baju kebiasaan lelaki. Di propercloth.com, memesan baju khas tidak pernah semudah ini. Buat ukuran baju khusus anda dengan menjawab 10 soalan mudah, tidak diperlukan ukuran pita. Baju bermula dari $ 80 dan dihantar hanya dalam dua minggu. Untuk kemeja berkualiti premium dan sempurna, kunjungi propercloth.com dan gunakan kod hadiah Kebajikan untuk mendapatkan potongan $ 20 untuk baju kebiasaan pertama anda hari ini.

Brett McKay di sini, dan selamat datang ke edisi podcast Art of Maneness yang lain. Nah, George Washington telah menjadi pola dasar pemimpin Amerika yang hebat. Jeneral dan presiden berikutnya semuanya dibandingkan dengan Washington, dan dalam mitos Amerika, mereka semua kekurangan genius ketenteraan dan politik pengasas ini. Namun, yang tidak diketahui oleh banyak orang mengenai Washington adalah bahawa persekolahannya secara formal tiba-tiba berakhir, pada usia 11 tahun, dengan kematian bapanya, dan dia banyak mengajar diri.

Tetamu saya hari ini menulis biografi intelektual Washington dan bagaimana autodidaktik ini meningkat menjadi apotheosis Amerika, walaupun kekurangan pendidikan klasik sezaman revolusionernya. Namanya ialah Dr Adrienne Harrison, dan bukunya adalah A Powerful Mind: The Self-Education of George Washington. Hari ini di rancangan itu, Adrienne membincangkan bagaimana waktunya sebagai pegawai pertempuran di Iraq membawanya untuk meneliti dan menulis disertasi doktoralnya mengenai perjalanan intelektual Washington. Kami kemudian membincangkan mengapa pendidikan Washington kurang, berbanding dengan Bapa Pengasas lain seperti Thomas Jefferson atau John Adams, bagaimana kekurangan ini menjadikan Washington sangat sedar diri, dan apa yang dia lakukan untuk mengurangkannya.

Adrienne Harrison kemudian menuntun kita bagaimana Washington memetakan pendidikannya sendiri di berbagai tahap kehidupan dan kariernya, untuk membantunya menjadi pemilik tanah yang kaya, jeneral yang berjaya, dan Eksekutif pertama Amerika Syarikat. Adrienne juga membawa kami melawat kajian dan perpustakaan peribadi Washington, dan apa yang dikatakan mengenai gaya pembelajarannya. Kami mengakhiri perbincangan kami mengenai pelajaran yang dapat kami ambil dari Washington mengenai mengekalkan minat untuk belajar sepanjang hayat.

Setelah pertunjukan selesai, lihat nota rancangan kami di aom.is/powerfulmind. Adrienne Harrison bergabung dengan saya sekarang melalui clearcast.io.

Adrienne Harrison, selamat datang ke persembahan.

Adrienne Harrison: Terima kasih. Terima kasih kerana mempunyai saya.

Brett McKay: Anda menulis sebuah buku, biografi, George Washington, dan sekarang ada banyak… dia mungkin yang paling banyak ditulis tentang orang, selain Yesus atau Buddha atau sesuatu seperti itu. Tetapi anda betul-betul hebat. Anda benar-benar unik dengan biografi anda. Anda menulis biografi tentang tabiat membaca dan pendidikan dirinya. Oleh itu, saya ingin tahu, apa yang mendorong anda untuk menulis mengenai bahagian tertentu dalam kehidupan George Washington?

Adrienne Harrison: Baiklah, saya akan mulakan dengan mengatakan bahawa saya selalu berminat dengan kehidupan Washington, sejak saya berusia sekitar enam tahun. Semasa saya berumur enam tahun, ibu bapa saya membeli VCR, kerana saya adalah anak berusia 80-an. Ibu bapa saya membeli VCR dan mereka mula mengetuk semua yang mungkin mereka dapati di TV. Mereka merekam siri mini enam jam ini mengenai kehidupan George Washington yang dihasilkan oleh General Motors, dan terdapat banyak nama tahun 80-an di dalamnya. Bagaimanapun, saya pulang sakit dari sekolah pada suatu hari dan saya mula menonton siri mini ini. Sejak itu, saya terpikat. Saya hanya terpesona. Maksud saya, semasa kecil saya agak terpikat dengan lelaki yang sangat keren ini dengan berkuda, melakukan perkara-perkara yang menakjubkan, tetapi saya tidak pernah kehilangan minat, dan ketika saya semakin tua dan saya berjalan melalui sekolah, sebab mengapa saya berminat Washington berubah sedikit.

Kemudian, ketika saya bertugas di tentera, setelah lulus dari West Point, saya menyerang Iraq sebagai letnan muda pada tahun 2003, dan saya adalah ketua platun di Bahagian Penerbangan ke-82. Kami telah pergi dalam misi, platun saya dan saya, dan kami telah diserang. Dan semuanya baik-baik saja, tetapi kami kembali ke perkhemahan kami dan saya berfikir malam itu, memproses semuanya. Semua orang mempunyai hobi yang mereka lakukan, perkara-perkara kecil untuk tetap waras di sana, dan salah satu saya membaca. Saya mendapat bekalan buku dari keluarga dan rakan saya dengan baik, dan saya membaca buku ini yang seseorang hantar kepada saya ... buku baru yang keluar mengenai Washington.

Saya mula memikirkannya dan pada usia yang sama, kira-kira, saya ... Saya berumur 22 tahun, dia berusia 21 tahun pada masa itu ... dia mempunyai pertunangan pertamanya yang sedang diserang, sebagai pegawai muda. Saya berfikir tentang bagaimana saya melalui hari itu dan bagaimana kami sangat bernasib baik, di unit saya, bahawa saya tidak kehilangan orang atau perkara seperti itu. Tetapi saya mula memikirkan Washington, dan bagaimana dia melakukannya? Maksud saya, saya mendapat faedah pendidikan West Point selama empat tahun di belakang saya. Saya berada dalam tentera paling profesional yang pernah ada, terlatih, terlengkap, banyak pengalaman, suara pengalaman di sekitar saya untuk membimbing saya dalam membuat keputusan, dan ketika saya membentuk gaya kepemimpinan saya sendiri. Tetapi bagaimana Washington melakukannya? Kerana dia seusia saya sama sekali tidak memiliki pendidikan, tidak ada pengalaman di sekitarnya, dan percubaan pertamanya untuk memimpin adalah bencana, tetapi dia telah kembali dari itu dan dia jelas sangat berjaya. Oleh itu, soalan itu agak terlintas di fikiran saya untuk beberapa tahun akan datang.

Kemudian saya terpilih untuk kembali ke West Point dan mengajar sejarah, dan sebelum anda dapat melakukannya, tentera menghantar anda ke sekolah siswazah. Oleh itu, saya berada di sekolah lulusan dan saya mengemukakan idea untuk disertasi. Saya kembali kepada pertanyaan tentera saya mengenai pendidikan Washington dan bagaimana dia melakukannya. Bagaimana dia menempa kerjaya yang berjaya ini sebagai pemimpin tentera? Oleh itu, saya meyakinkan jawatankuasa disertasi untuk membiarkan saya meneruskannya, kerana satu perkara yang menarik bagi Washington ialah dia bukan hanya Bapa Pengasas. Dia harus memimpin Bapa Pengasas, jadi orang terkemuka seperti John Adams, Thomas Jefferson, Benjamin Franklin, beberapa intelektual yang paling menjulang tinggi pada zamannya. Dan Washington mempunyai, pada hari ini, tentang pendidikan kelas 4, dari segi persekolahan formal. Jadi bagaimana dia melakukannya dalam politik? Bagaimana dia melakukannya di tentera, di mana dia sendiri, melakukan perkara yang berbeza daripada yang dilakukan oleh pegawai Britain di sekitarnya?

Oleh itu, saya mendapat idea, jadi saya terpaksa menjualnya kepada jawatankuasa disertasi saya, yang pada awalnya sangat membencinya.

Brett McKay: Mengapa mereka benci? Maksud saya, kedengarannya… Semasa anda menerangkannya di sana, jika saya berada di jawatankuasa, seperti itu, itu sangat menarik. Tetapi mengapa mereka membencinya?

Adrienne Harrison: Mereka tidak fikir ada cukup ... Pada asalnya, mereka tidak menyangka ada cukup banyak bahan baru mengenai Washington. Seperti yang anda katakan pada awal wawancara ini, dia mungkin, selain dari Yesus, adalah orang yang paling banyak dibicarakan, paling banyak dikaji, dan mempunyai biografi dalam semua sejarah manusia. Jadi apa lagi yang boleh dikatakan? Saya harus benar-benar meyakinkan mereka bahawa ada sesuatu yang asli di sini.

Dan perkara yang asli adalah, jika anda melihat semua biografi Washington yang ada di luar sana, bermula dengan yang ditulis sepanjang hayatnya, hingga beberapa tahun yang lalu, mereka semua menolak fakta itu, atau abaikan sepenuhnya, bahawa dia mempunyai perpustakaan besar di Mount Vernon, di rumahnya. Dan tidak ada yang menyangka bahawa dia seorang sarjana, sebenarnya, banyak dari mereka menyangka bahawa dia semacam ... Saya tidak tahu, seperti orang bodoh. Anda tahu, lelaki ini yang, anda tahu, dia kelihatan baik pada kuda, dia pandai menunggang kuda, dan dia tinggi sehingga dia pasti memimpin sesuatu, dan semacam itu menjelaskan kehebatannya. Tetapi ada sumber besar ini yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa pun dan ia berada tepat di bawah hidung setiap orang sepanjang masa.

Jadi saya benar-benar harus menjualnya kepada jawatankuasa saya, dan kemudian mereka seperti, 'Baiklah, jika anda fikir dapat melakukannya, teruskan. Pergi menulis buku dan kembali apabila anda selesai. ' Oleh itu, saya bernasib baik kerana mereka membiarkan saya melakukannya.

Brett McKay: Baiklah, jadi mari… Ada banyak yang boleh dibongkar, di sana. Seperti yang anda katakan, saya rasa ramai orang tidak mengetahui perkara ini tentang Washington, tetapi dia, ya, tidak berpendidikan tinggi. Mengapa dia tidak mendapat pendidikan tradisional dan klasik yang diterima oleh Bapa Pengasas yang lain?

Adrienne Harrison: Washington, dia tidak dilahirkan dengan kekayaan yang sangat besar. Maksud saya, dia dilahirkan dalam apa yang, hari ini, akan menjadi kelas menengah yang kukuh. Ada rancangan, pada awalnya, ketika dia masih muda, untuk menghantarnya ke sekolah di England, kerana ayahnya dan dua saudara tirinya yang lebih tua telah dididik di England. Tetapi bapanya meninggal ketika Washington berusia 11 tahun dan sehingga hampir membunuh rancangan itu bersama-sama. Dan George Washington, sebagai putra ketiga ayahnya, memperoleh warisan ketika ayahnya meninggal, tetapi bukan sejumlah besar wang atau tanah. Oleh itu, dia tidak mempunyai wang untuk pendidikan Eropah yang besar ini, dan ibunya ditinggalkan sebagai ibu tunggal kepadanya dan adik-beradiknya yang lain ketika itu masih sangat muda. Ibunya tidak akan mendengar tentang dia pergi ke sekolah, jadi semacam itu meletakkan penutup timah untuk pendidikan masa depannya.

Dia memang mempunyai beberapa tutor swasta pada masa remajanya tetapi, sebenarnya, itu sahaja. Oleh itu, dia berupaya untuk memperbaiki dirinya, kerana ... Saya sangat percaya bahawa cita-cita untuk menjadi besar dan penting dalam masyarakat selalu ada, sejak dia masih kecil.

Brett McKay: Walaupun ada cita-cita itu, apakah dia sadar akan kekurangan pendidikannya?

Adrienne Harrison: Sama sekali. Satu perkara yang anda pelajari, belajar di Washington, adalah bahawa untuk semua kehebatannya ... dan kita sekarang melihatnya semula dan kita menganggapnya lebih sebagai patung, atau sebagai wajah tegas dalam lukisan, dan bukannya yang nyata daging dan darah orang. Washington, lelaki itu, berkulit kurus, sangat rentan terhadap kritikan, dan semua kekurangannya, yang dia anggap sebagai… dia menyebut pendidikannya cacat, itu kata-katanya… dia melakukan yang terbaik untuk disembunyikan dari pandangan masyarakat. Sebenarnya, semua yang kita tahu atau yang biasa kita fikirkan, mengenai Washington dan ingatan Amerika kepadanya, adalah kerana dia menginginkannya seperti itu. Kekurangan pendidikan adalah sesuatu yang akan membuatnya menonjol seperti ibu jari yang sakit di kalangan lelaki yang dia cuba menjadi pemimpinnya.

Maksud saya, semua orang di sekelilingnya, jika anda kembali bahkan sebelum kemasyhuran antarabangsa yang sebenar sebagai pemimpin revolusi dan presiden pertama, kembali ke masa dewasa awal di Virginia, dan dia berusaha untuk menjadi anggota muda House of Burgesses , hampir semua ahli lain di sekelilingnya, dikurangi pasangan, semuanya berpendidikan universiti. Sama ada di William dan Mary, di sana di Williamsburg, atau kembali di England. Sebilangan besar dari mereka adalah peguam, dan Washington tidak mungkin berharap dapat memegang lilin untuk itu. Oleh itu, dia berusaha melakukan perkara-perkara yang akan menutup pendidikan yang cacat. Dia berusaha belajar sebanyak mungkin secara peribadi, tetapi kemudian dia akan melakukan yang terbaik untuk menghindari percakapan intelektual. Dia tidak akan pernah bercakap mengenai Thomas Jefferson dan George Wythe yang membicarakan undang-undang Virginia. Dia akan menjauhkan diri dari itu dan pergi mencari gadis cantik untuk menari sebagai gantinya, kerana dia sangat pandai dalam hal itu.

Sangat menarik bagaimana Washington, sepanjang hidupnya, benar-benar dari masa remaja hingga akhir hayatnya, sangat sedar tentang membentuk bagaimana orang melihatnya, dan ia selalu dilakukan dengan cara yang dapat meningkatkan kekuatannya dan meminimumkan atau bahkan membuat tidak kelihatan kelemahannya.

Brett McKay: Mari kita bincangkan mengenai autodidaktisme Washington ini. Bilakah kita dapat melihatnya muncul dalam hidupnya? Adakah pada usia yang sangat muda?

Adrienne Harrison: Ya, ia mungkin berusia sekitar 12 hingga 14 tahun. Perkara yang paling terkenal baginya, pada usia muda, adalah hakikat bahawa dia menyalin Peraturan Kesopanan dan Tingkah Laku yang benar-benar tua ... berusia 200 tahun pada masa itu ... manual untuk para pangeran, tentang bagaimana untuk berkelakuan di khalayak ramai dan bagaimana anda berpakaian, bagaimana anda bercakap, bagaimana anda duduk, berdiri. Washington, sebagai budak pra-remaja, memegang buku ini entah bagaimana dan menyalinnya, kata demi kata. Sebahagiannya mungkin mengusahakan keperibadiannya, dan sebahagiannya kerana dia ingin belajar bagaimana bertindak dalam masyarakat yang sopan kerana tinggal bersama ibunya di Ferry Farm, yang merupakan warisan dari ayahnya ... Ibunya adalah seorang wanita yang dominan, mereka tidak akur , dan dia menghindari semua hubungannya dengan masyarakat yang sopan, jadi dia benar-benar tidak akan belajar banyak pelajaran kehidupan praktis tentang bagaimana menjadi seorang lelaki, bagaimana bersikap, dan bagaimana bergerak di antara masyarakat. Dia tidak akan mengetahui hal itu darinya, dan tidak banyak orang dewasa kulit putih lain di sekitarnya, di rumah dan kawasan terdekatnya, untuk mengajarnya.

Oleh itu, dia mulai dengan itu, dan kemudian dia melakukan tinjauan sebagai cara untuk menjana wang. Kerana menjadi sangat jelas bagi Washington, pada saat dia berusia sekitar 14, 15 tahun, ibunya tidak akan menyerahkan harta pusaka yang diwarisi ketika dia dewasa. Dia mempunyai naluri keluarga Washington yang maju untuk harta tanah dan dia ingin memperoleh tanah kerana tanah, di Virginia abad ke-18, adalah wang. Anda boleh mengembangkannya, anda dapat menyewakannya kepada orang lain, anda dapat menetapnya sendiri dan menjadi petani.

Washington mahukan wang, dia mahukan tanah, dan tanpa banyak hubungan masyarakat untuk membantunya, apa yang dia memutuskan untuk dilakukan adalah mengasah kemampuan matematiknya. Dia seorang pelajar matematik yang cukup baik, dan dia menjumpai alat ukur lama bapanya yang tersisa di sebuah gudang di ladang. Dia meminjam dari beberapa jiran beberapa buku mengenai asas-asas tinjauan dan dia mengajar dirinya semua kemahiran asas, dan kemudian dia memberi latihan kepada beberapa juruukur Virginia dan dia mula melakukan plot untuk orang. Ia membawa wang pertamanya dan dengan itu, dia membeli tanah pertamanya.

Tetapi juga, dia kemudian mulai bertemu dengan pemilik tanah di Virginia, orang-orang yang bersosial seterusnya menaiki tangga. Dan dia mengagumkan mereka dengan etika kerjanya, dengan ketepatannya, dan mereka dapat melihat cita-cita ini dalam dirinya. Terdapat beberapa orang, terutama Fairfaxes, yang dikahwini oleh kakak tiri tertuanya, yang melihat anak lelaki ini dan melihat potensi dirinya, dan mereka membawanya di bawah sayap mereka dan mereka membimbingnya sepanjang masa remajanya. Anda dapat melihat falsafah yang dipelajari sendiri ketika dia berusaha ketika berusia 14 tahun, benar-benar mula membuahkan hasil dengan cepat. Itu adalah sesuatu yang benar-benar dia jaga sepanjang hayatnya.

Brett McKay: Benar, dan kita akan membicarakan bagaimana ini berlaku di kemudian hari, tetapi saya rasa falsafah membaca yang tidak dimiliki Washington seperti Jefferson yang hanya akan membaca stoik dan klasik hanya untuk melihatnya, betul?

Adrienne Harrison: Yeah.

Brett McKay: Washington membaca kerana dia mempunyai masalah, atau dia memerlukan sesuatu, dan dia membaca untuk itu.

Adrienne Harrison: Sama sekali. Washington, sepanjang hidupnya, adalah pembaca praktikal. Idea untuk memupuk pengetahuan demi pengetahuan, seperti yang anda katakan dengan Jefferson atau dengan Benjamin Franklin, Washington tidak mempunyai masa untuk itu. Dia berusaha untuk selalu memperbaiki dirinya dan kedudukannya dalam masyarakat. Oleh itu, lebih banyak kemahiran meninjau, kemahiran bertani, kemahiran ketenteraan, yang dia cuba dapatkan pengetahuan praktikal. Itu adalah pendekatannya.

Washington juga dibatasi oleh fakta bahawa dia tidak pernah belajar bahasa asing. Dia tidak dapat membaca atau menulis dalam bahasa lain selain bahasa Inggeris, jadi banyak literatur yang dibaca dan dinikmati oleh Jefferson dan Franklin, banyak yang terdapat dalam bahasa Perancis, banyak jika dalam bahasa Itali, dan Washington benar-benar tidak ... dia tidak memiliki kemahiran untuk itu, dan sepertinya dia tidak berminat untuk belajar bahasa yang akan membuka kunci untuk dunia seni yang lebih seperti itu. Dia hanya tidak menggunakannya.

Brett McKay: Benar, tetapi kekurangan pendidikan bahasa seperti dia di belakangnya, dalam karier ketenteraannya ketika dia menjadi komandan Tentera Inggeris semasa Perancis dan ... Saya rasa dalam Perang Perancis dan India ...

Adrienne Harrison: Mm-hmm (afirmatif).

Brett McKay: … Saya percaya. Dia tidak dapat berbahasa Perancis dan ada beberapa kejadian di mana ada seorang lelaki menyerah dan dia membawa syarat penyerahan, tetapi dia tidak dapat membaca bahasa Perancis, kerana itu dalam bahasa Perancis, dan kemudian seseorang menandatangani sesuatu, seperti, sebenarnya, itu bukan penyerahan, itu adalah sesuatu yang benar-benar salah.

Adrienne Harrison: Ya, oleh kerana Washington tidak dapat berbahasa Perancis, dia tidak pernah benar-benar ... ini adalah satu ketika dia tidak belajar pelajarannya dan keluar dan memperbaiki kemahiran bahasanya, atau bahkan mendapatkan penterjemah yang boleh dipercayai. Dua kali, sebagai pegawai muda di awal karier ketenteraannya dalam Perang Perancis dan India, dia dibiarkan terdedah kerana tidak memiliki kemampuan berbahasa Perancis.

Serangan pertamanya dalam operasi pertempuran adalah di tempat yang disebut Jumonville's Glen, dan ada ... Pada dasarnya, Washington mempunyai regimen militan Virginia di perbatasan Virginia, yang seperti dulu, akan berada di Virginia Barat, Kawasan Pennsylvania. Misi mereka adalah untuk duduk di perbatasan dan memerhatikan dan melaporkan kembali ke Williamsburg, kepada Gubernur, jika mereka melihat ada kegiatan Perancis di daerah itu. Belum ada perang yang berlaku. Washington, sebagai pegawai muda yang ingin melakukan sesuatu.

Maksud saya, semua orang ... Semasa saya seorang perwira muda dalam tentera, anda diberi orang-orang ini untuk bertanggungjawab dan anda merasa seperti semua orang menatap anda, dan semua orang mengharapkan anda melakukan sesuatu, dan melakukan sesuatu yang mulia. Jadi perintah ini tidak begitu menarik bagi seseorang yang agresif dan bercita-cita tinggi seperti Washington. Ketika dia mendapat laporan bahawa ada ... sekumpulan tentara Perancis menuju ke arahnya, dia memutuskan untuk melakukan sesuatu, tidak mengikut perintahnya dan hanya mengirim utusan kembali ke Williamsburg. Tetapi dia melepaskan beberapa anak buahnya dengan beberapa sekutu Asli Amerika ke hutan. Mereka mengejar mereka, mereka menemui orang-orang ini dan mengepung mereka, dan mula menembak.

Mungkin hanya berlangsung selama kira-kira 10 minit, pertempuran kecil ini, dan ketika… Sekiranya anda pernah berada di sekitar, atau anda melihat reenactment dan anda melihat muskets ditembakkan, hanya memerlukan satu atau dua pusingan untuk seluruh kawasan sepenuhnya dipenuhi dengan asap pistol di udara. Jadi udara tebal dengan ini, ada daun-daun di atas pokok-pokok, rasanya ... cuaca tidak baik, dan Washington sebenarnya tidak dapat melihat apa yang sedang berlaku. Ketika tindakan pendek seperti ini terungkap, Orang Asli Amerika mengawal keadaan dan mula meretas dan membunuh tentera-tentera Perancis yang cedera yang sebenarnya tidak dibunuh oleh penjajah.

Washington berdiri di sana ketika asap menghilang dan ada satu perwira Perancis ini yang bersandar di sebatang pokok, yang ditembak di perut. Pada masa itu, jika anda ditembak usus seperti itu, anda akan mati. Tidak ada soalan. Itu hanya soal bila. Lelaki ini tahu bahawa dia akan mati tetapi dia memohon dan memohon agar nyawa orang-orangnya yang masih hidup dilepaskan. Tetapi masalahnya ialah, Washington tidak dapat memahami satu kata pun yang dia katakan, kerana dia hanya berbahasa Perancis dan Washington juga tidak mempunyai penterjemah di sekelilingnya.

Oleh itu, lelaki ini dengan jelas memohon tetapi ketika Washington berdiri di sana untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, pemimpin sekutu India-nya semacam menyekatnya, berjalan menghampiri orang Perancis ini dan berkata, secara simbolik, 'Kamu lebih lama ayahku , ”Bermaksud bahawa orang-orang India ini, pada satu ketika, telah bersekutu dengan Perancis tetapi itu jelas telah dipatahkan. Jadi dia berkata, 'Kamu bukan lagi ayahku.' Dan dia mengambil kapak dan membuka kepala lelaki ini, dan mencuci tangannya di otak lelaki itu.

Lelaki itu sebenarnya adalah duta besar, jadi dia mempunyai kekebalan diplomatik, dia bukan seorang askar, tentera yang dia miliki dengannya hanyalah pengawal. Oleh itu, Washington, dengan memimpin parti kecil ini yang ternyata menjadi penyergap, sebenarnya memberikan hak undang-undang kepada Perancis untuk memulakan perang dengan Britain. Sekali-sekala dalam sejarah, anda mendapati sebab perang berlaku ditimpa satu orang. Perang Tujuh Tahun, atau dikenali sebagai Perang Perancis dan India, dimulakan oleh George Washington dan ketidakmampuannya untuk berbahasa Perancis.

Segera selepas itu, orang Perancis mengetahui apa yang berlaku di kawasan ini. Ada seorang yang terselamat yang pergi ke hutan dan kembali ke pos Perancisnya. Ketika berita kembali ke Perancis tentang apa yang berlaku, komandan Perancis yang berada di Amerika Utara menghantar pasukan yang lebih besar setelah Washington. Ini menjadi pertempuran di Fort Necessity, kubu bobrok kecil Washington yang sangat dahsyat di tengah hutan, dan Washington kalah dalam pertempuran ini, agak dapat diramalkan jika anda melihatnya. Dia berada di tempat yang salah, hujan, anak buahnya sangat ketakutan, mereka tidak pernah diserang sebelumnya. Ini adalah tentera milisi yang tidak terlatih. Kemudian banyak dari mereka memutuskan untuk mabuk sebagai gantinya. Sekiranya anda akan turun, jika anda akan mati, anda mungkin juga mati dalam keadaan mabuk. Oleh itu, mereka tidak benar-benar melawan dan menjadi jelas bagi Washington dan pegawai atasannya di sekitarnya bahawa mereka benar-benar harus menyerah jika mereka berpeluang menyelamatkan apa yang tersisa dari unit mereka.

Oleh itu, dia menandatangani dokumen penyerahan ini bahawa barangnya, yang paling dekat dengan penterjemah, membawanya kembali dalam hujan, dan dia tidak menyedari bahawa ... Dia begitu terpegun dengan idea bahawa dokumen penyerahan ini memungkinkan dia menyimpannya bendera dan simpan gendangnya, yang merupakan perkara besar pada masa itu. Ia seperti mengatakan bahawa dia menyerah dengan hormat. Dia begitu terperangkap pada kenyataan itu dan menganggap dia telah melakukan sesuatu yang cukup baik, menyelamatkan kehormatan apa yang dia dapat dari situasi yang buruk, dia tidak menyedari, kerana dia tidak dapat membaca sendiri bahasa Perancis, sehingga seluruh dokumen itu mengatakan bahawa itu adalah pengakuan, pada asasnya, pembunuhan duta besar ini di dalam hutan. Jadi dia baru saja menandatangani namanya ke dokumen yang mengatakan, 'Ya, saya membunuh duta ini.' Itu adalah bukti yang tepat bahawa pemerintah Perancis ingin, terus maju dan memulakan perang ini dengan Britain yang telah lama berlalu. Washington terus maju dan menyerahkannya kepada mereka.

Brett McKay: Wah.

Adrienne Harrison: Jadi, bukan permulaan yang bagus.

Brett McKay: Bukan permulaan yang bagus, tetapi bagaimana dia bertindak balas? Adakah dia pergi ke buku-buku untuk mengatasinya, atau dia tidak belajar dari itu dan hanya ... dia hanya membajak ke depan?

Adrienne Harrison: Dia seperti membajak ke depan. Sungguh, pelajaran yang diambilnya tidak begitu banyak sehingga dia harus belajar bahasa asing. Kerana, maksud saya, ketika kita memikirkannya, itu adalah tugas yang sangat menakutkan, dalam era lebih dari 250 tahun sebelum Rosetta Stone wujud, yang dapat membuatnya senang dan senang baginya untuk belajar bahasa Perancis dalam privasi rumahnya sendiri. Dia benar-benar tidak mempunyai orang yang dapat mengajarnya, jadi dia mengalihkan perhatiannya pada apa yang seharusnya ... apa lagi yang harus dia pelajari, seperti bagaimana memimpin pasukan, dan bagaimana melatih pasukan.

Dia menjadi tegas pada kenyataan bahawa, ketika dia melihat kembali Pertempuran Fort Necessity, itu tidak banyak mengenai dokumen penyerahan, tetapi tentang fakta bahawa tenteranya mabuk dan bukannya melawan. Dia berusaha untuk belajar bagaimana melatih dan mendisiplinkan dan memimpin pasukan dengan cara Inggeris. Dia telah berkonsultasi dengan mentornya, Kolonel Fairfax, yang mempunyai beberapa hubungan dengan pertubuhan ketenteraan Britain, dan ketika Perang Perancis dan India mulai berlangsung dan Inggeris menghantar tentera tetap ke Virginia, Washington menawarkan diri untuk berkhidmat di bawah panglima pimpinan, lelaki bernama Jeneral Braddock, dan Braddock mula mengajarnya, memperkenalkannya kepada buku-buku penting yang akan dibaca oleh kadet dan pegawai muda Britain.

Oleh itu, Washington memulakan kajian diri yang berpusat pada ketenteraan ini sebagai seorang perwira muda, dan ketika dia menjadi komandan Rejimen Virginia, dia mulai memberitahu para pegawainya bahawa mereka perlu membaca. Oleh itu, dia berusaha membeli beberapa salinan buku-buku ini untuk para pegawainya dan ada pesanan bertulis yang cukup terkenal yang saya kutip dalam buku itu, di mana dia mengatakan kepada para pegawainya di Resimen Virginia, “Tidak mempunyai kesempatan untuk belajar dari contoh, mari kita baca. ' Begitulah cara dia melamar dirinya sepanjang karier ketenteraannya, selepas itu.

Brett McKay: Apa jenis pembaca Washington? Adakah dia baru saja membaca atau ada, seperti pensil di tangan, membuat nota di pinggir? Apa yang dapat anda fahami dari itu?

Adrienne Harrison: Rasanya sangat baik bagi saya, menulis buku ini, jika dia mengambil nota dengan pena di pinggir, tetapi dia benar-benar tidak melakukannya. Dia sepertinya… Dengan beberapa pengecualian, dia biasanya hanya membaca, dengan cara siapa sahaja mengambil buku dan membaca, tanpa mengambil pendekatan ilmiah itu. Satu-satunya masa saya benar-benar menemui contoh dia menulis di pinggir, ada dua.

Salah satunya adalah buku mengenai pertanian. Ini adalah buku Perancis mengenai pertanian yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris dan dia… anda dapat lihat dalam salinan bukunya di mana dia cuba menukar ukuran Perancis menjadi pengukuran bahasa Inggeris dan dia mencatat bagaimana dia akan bereksperimen berdasarkan perkara yang dia baca, baik di pinggir buku dan jurnalnya yang disimpannya. Jurnal itu, buku harian yang dia simpan sepanjang hidupnya lebih mementingkan pertanian daripada pemikiran peribadi dan keluarganya. Anda benar-benar dapat melihat dia berusaha untuk benar-benar menerapkan pengetahuan bahawa dia ... barang yang dibacanya, seperti yang dilakukan oleh pelajar, melakukan kerja rumah mereka.

Itu adalah satu contoh, yang lain kemudian ketika dia menjadi presiden. Seperti yang saya katakan sebelumnya, dia sangat rentan terhadap kritikan dan selama menjadi presiden, dia telah menghantar James Monroe ke Paris untuk menjadi duta besar, dan kemudian harus memanggil kembali Monroe berdasarkan cara perubahan adegan diplomatik. Monroe sangat marah sehingga Washington mengingatnya bahawa dia menulis sebuah buku yang mengutuk presiden Washington, pada dasarnya mengatakan bahawa Washington adalah orang bodoh lama yang tidak tahu apa yang dia lakukan, dan oleh itu Washington mendapat perhatian dari buku ini dan anda dapat melihat ... Saya melihat salinannya ketika saya melakukan penyelidikan saya, dan anda dapat melihat kemarahan di pennya, kerana anda dapat melihat goresan pena semakin berat, seperti dia menekan kertas lebih banyak, menulis, seperti, 'Salah, tidak pernah mengatakannya, 'dan dia hanya merobek perkara ini sebagai fitnah. Sangat menarik untuk melihat kemarahan sebenarnya. Cara seseorang hari ini, jika anda marah pada sesuatu dan anda menulis dengan bolpoin dan anda menekan dan anda hampir merobek kertas kerana anda menekan begitu kuat. Itu perkara yang sama. Jadi ia menarik. Tetapi selain daripada itu, dia seperti membaca.

Brett McKay: Sepertinya membaca. Sekali lagi, ketika dia menjadi komandan tentera Inggeris, dia membaca untuk menjadi komandan yang lebih baik. Sekali lagi, sangat praktikal. Saya ingin tahu, adakah anda dapat mengetahui bagaimana bacaan Washington membantu menjadikannya orang Amerika, bukan? Adakah salah satu pembacaannya membantunya daripada melihat dirinya sebagai warganegara Britain, sebagai pemberontak pada dasarnya, terhadap Mahkota. Kerana Jefferson dan semua lelaki lain, mereka membaca Locke dan kemudian ada Thomas Paine, yang sangat filosofis, tinggi. Saya bayangkan Washington tidak betul-betul membacanya tetapi adakah…? Adakah pembacaannya membantunya membuat keputusan, saya akan menjadi orang Amerika sekarang?

Adrienne Harrison: Yeah. Pembacaannya, dan fakta bahawa apa yang dibacanya dinilai tidak cukup baik, dan Washington menjadi orang Amerika, saya berpendapat, lebih awal daripada banyak pengasas lain, selain mungkin John Adams. Saya rasa John Adams melihat tulisan di dinding mengenai kemerdekaan pada awal permainan. Tetapi Washington, saatnya, di mana saya berpendapat bahawa dia menjadi orang Amerika dan berpisah dengan identiti penjajah Inggeris yang dibesarkannya, menjelang akhir kerjayanya di Rejimen Virginia.

Satu perkara yang dikejar Washington adalah komisen dalam Tentera Inggeris. Rejimen Virginia, seperti memiliki unit Pengawal Nasional, dan Washington berusaha untuk menjadi tugas aktif, dalam istilah yang lebih moden. Tetapi Washington ingin menjadi pegawai berbaju merah Inggeris biasa, dan itu adalah sesuatu yang dijanjikan Jeneral Braddock dengan Washington sebelum Braddock terbunuh dalam perang di perbatasan. Washington tidak lupa bahawa Braddock telah berjanji kepadanya, dan oleh itu dia mula melobi pengganti Braddock untuk komisen Britain ini.

Sekiranya anda membaca tulisan Washington selama ini, sangat menyakitkan untuk dibaca. Maksud saya, dia benar-benar menghisap orang-orang ini dan dia meningkatkan kekuatannya hingga tahap yang hampir tidak masuk akal ketika dia berusaha untuk membuat komisen ini. Dia meminta izin Gabenor Dinwiddie supaya dia dapat pergi ke Philadelphia dan bertemu dengan komander yang baru dilantik, Panglima Besar British di Amerika Utara, seorang lelaki bernama Lord Loudoun. Loudoun adalah seorang bangsawan, berpendidikan tinggi, berpendidikan klasik di Britain, dan Dinwiddie tidak mahu melepaskan Washington. Dia tahu bahawa ini tidak akan berlaku, tetapi Washington sangat menjengkelkan untuk meminta cuti sehingga akhirnya dia hanya menyerah. Surat sebenarnya kepada Washington berkata, 'Saya tidak dapat memahami kebaikan yang anda fikir akan datang dari ini , tetapi kerana anda begitu berkeras, baiklah. Pergi. '

Washington mendapat janji dengan Lord Loudoun, dan Loudoun, bukannya mendengar Washington ... Washington mempunyai semua rancangan ini untuk bagaimana memenangkan perang di Amerika Utara, bagaimana benar-benar mengambil kembali wilayah yang telah diperoleh oleh Perancis di perbatasan dalam apa yang sekarang Pennsylvania dan sekitar Pittsburgh. Washington merancang keseluruhan rancangan kempen berdasarkan pelajaran yang telah dipelajarinya dari kempen Braddock dan perkhidmatannya yang lain, dan Loudoun tidak mahu mendengarnya dan sebaliknya, mula bertanya kepadanya tentang buku apa yang telah dibacanya. Washington menjawab, 'Baiklah, saya membaca ini, tetapi ...' 'Oh, tapi awak ... saya melihat anda membaca risalah Bland, tetapi anda tidak membaca buku ini, dan anda tidak membaca buku itu.' Oleh itu, Loudoun menolak Washington sebagai wilayah yang tidak berpendidikan ini.

Pada masa ini, Washington tahu bahawa impiannya, impian seumur hidupnya untuk memakai pakaian seragam Inggeris tidak akan pernah terjadi, kerana dia tidak cukup berpendidikan dan dia sebenarnya tidak ... dia berketurunan Inggeris tetapi dia seorang Amerika. Oleh itu, dia tidak akan pernah mempunyai gelaran dan dia tidak akan pernah memiliki kekayaan yang diperlukan untuk membeli komisen Britain itu kerana itulah bagaimana kamu dinaikkan pangkat dalam Tentera Inggeris. Sambungan anda, nama keluarga anda, mungkin akan membawa anda masuk tetapi jika anda ingin dinaikkan pangkat, anda harus membeli komisen anda. Washington tidak mempunyai wang sebanyak itu.

Oleh itu, impian itu sudah berakhir, dan saya fikir pada ketika itu, sebelum Perang Perancis dan India berakhir, Washington, dalam fikirannya, telah memecahkan identiti Amerika Inggeris itu dan sekarang dia hanya ... dia seorang Virginian, pada ketika itu, Orang Amerika. Istilah orang Amerika sebenarnya belum digunakan, tetapi dia akan mengenal pasti dirinya sebagai orang Virginian. Dan dia berpaling dari Rejimen Virginia, dia mengundurkan diri dari komisennya, dia mengahwini Martha dan memasukkan dirinya ke dalam usaha besar berikutnya, yang menjadi salah satu pekebun terkaya dan paling berjaya di Virginia.

Brett McKay: Yeah. Saya rasa itu sangat menarik, sehingga ... Sebab mengapa dia memutuskan untuk menjadi Amerika bukan kerana cita-cita abstrak, itu hanyalah rasa terhormat yang tersinggung. Dan saya fikir Benedict Arnold adalah cara yang sama, kecuali ... dia pergi dari Amerika ke Britain. Sebab mengapa Benedict Arnold melakukan itu, kerana dia tidak mendapat penghormatan yang menurutnya disebabkan olehnya dalam tentera Amerika, dan ada saatnya dia hanya memutuskan, 'Baiklah, aku sudah selesai dengan ini. Saya pergi ke tempat lain. ' Saya rasa itu sangat menarik.

Adrienne Harrison: Yeah. Saya fikir untuk Washington, ia adalah sedikit peribadi. Ini adalah peribadi pada masa ini, tetapi ketika dia menyaksikan jalan menuju Revolusi terungkap, apa yang dilakukan oleh Washington yang tidak dilakukan oleh Arnold, kemudian, adalah bahawa Washington mengambil pengalaman peribadinya dengan Loudoun dan impian individu yang dihancurkan, dan dia berlaku untuk situasi penjajahan Amerika yang lebih besar, mereka tidak akan dianggap sebagai rakyat Britain yang lengkap. Mereka tidak akan pernah mendapat perwakilan di parlimen kerana mereka tidak diakui sebagai pemain yang sama dalam hal itu. Mereka adalah penjajah subjek.

Washington mengambil pengalaman yang dia ada dan dia melampaui tahap yang lebih falsafah. Tetapi dia harus disingkirkan dari itu beberapa tahun, dia harus sedikit marah sehingga dia menjadi lebih reflektif, dan di situlah dia menjadi revolusioner yang sangat komited ini, dari awal gerakan penentangan penjajah.

Brett McKay: Ketika Washington dijadikan Jeneral Tentera Benua, bagaimana perubahan bacaannya? Sebelum ini, dia membaca semua buku panduan Inggeris mengenai bagaimana menjadi pegawai Inggeris, tetapi ini adalah jenis perang yang berbeza, dan saya fikir jika saya ingat dengan betul, saya telah membaca perkara-perkara, permulaan Perang Revolusi, Washington cuba melawannya seperti tentera Inggeris tetapi dia mendapatkannya ... dia semakin dikalahkan kerana Tentera Inggeris hanya besar, betul.

Adrienne Harrison: Yeah.

Brett McKay: Adakah salah satu pembacaannya mengubah taktik atau arahan medan perangnya?

Adrienne HarrisonPasti. Pertama sekali, anda dapat melihat, melihat akaun perbelanjaannya dan suratnya yang ditulis semasa dia menjadi perwakilan di Kongres, sebelum dia dilantik sebagai komandan, dia melihat apa yang akan terjadi. Orang bercakap tentang, 'Hei, kita ada di mana kita akan membentuk tentera ini. Siapa yang akan memimpinnya? ' Dan dia satu-satunya lelaki di sana yang menghadiri Kongres dengan pakaian seragam, seperti mengiklankan pengalaman dan ketersediaannya.

Apa yang dia lakukan ialah dia pergi ke banyak kedai buku Philadelphia dan dia menjadikan beberapa orang sebagai agen pembelian bukunya, baik di New York dan di Philadelphia, dan dia meminta mereka untuk membeli semua ketenteraan yang dapat mereka temukan, sama ada manual tentang cara menggunakan sepotong artileri di lapangan, bagaimana mengatur pasukan dan plato, apa sahaja yang berkaitan dengan ketenteraan, dia meminta mereka membeli. Dan dia juga meminta mereka membeli sesuatu yang diterbitkan setiap tahun di Tentera British, yang merupakan senarai Order of Merit mereka. Dia ingin tahu, jika dia menjadi komandan Amerika, siapa yang akan dia lawan kerana dia tahu banyak orang-orang ini dari Perang Perancis dan India, dan oleh itu dia melakukan kajian latar belakangnya.

Tetapi yang perlu diperhatikan adalah bahawa semua pembacaan Washington adalah benar-benar bahawa, dalam tentera yang lebih moden, kita akan menyerahkan sarjan dan letnan untuk membaca. Dia tidak membaca apa-apa strategi hebat. Tidak ada apa-apa di peringkat komander kanan, pegawai am. Satu, kerana dia tidak mempunyai masa untuk itu. Dia harus mencari cara untuk mengambil pasukan sukarelawan ... Maksud saya, beberapa lelaki dan anak lelaki ini berhenti dari ladang mereka dengan bahagian perburuan dan pasukan mereka untuk bertempur. Mereka tidak tahu apa-apa tentang berada dalam tentera. Washington tidak memerlukan strategi hebat, dia perlu belajar bagaimana mengatur tentera profesional. Dia memiliki sedikit pengalaman dalam hal itu di Regimen Virginia tetapi tidak cukup untuk berada dalam skala yang seharusnya. Jadi itu adalah masalah pertama yang sangat praktikal, adalah bagaimana mengambil warganegara dan menjadikan mereka tentera.

Tetapi, perkara penting lain yang perlu diingat adalah bahawa hampir semua buku yang dibacanya adalah bahasa Inggeris. Dia ingin mengatur Tentara Kontinental mengikut garis yang sama dengan Tentera Inggeris, walaupun dia tahu di belakang fikirannya bahawa dia benar-benar tidak dapat berharap bahawa kumpulan petani dan perbatasan dan pelaut ini dapat mengalahkan British dan sekutu Hessian mereka di medan perang tradisional. Tetapi sebab mengapa dia sangat ingin sekali menjadikan tentera seperti tentera Inggeris adalah kerana, bagi Washington, sangat awal, seperti yang saya katakan, perang ini adalah mengenai kemerdekaan, dan bukan hanya pemberontakan yang dihapuskan. Terdapat banyak pemberontakan dalam sejarah Inggeris dan selalu, pemberontakan dihancurkan, para pemimpin dipenggal atau digantung atau semacam pelaksanaan biadab lain, dan sistem ini menindas.

Tetapi bagi Washington untuk menubuhkan negara yang merdeka, dia harus dilihat sebagai panglima tentera yang profesional. Dia tidak mahu dilihat sebagai pemimpin sekumpulan pemberontak kerana pemberontak adalah penjenayah. Washington sangat mempercayai kebenaran Amerika. Dia percaya bahawa dia memainkan peranannya, tetapi peranannya adalah untuk membuat organisasi yang profesional dan sesuatu yang akan diakui oleh British sebagai musuh yang layak. Dia terobsesi dengan pangkat, dengan seragam, dengan organisasi, untuk menjadikan semuanya berjalan seperti jam.

Dia melakukan perkara yang benar-benar, dalam tentera hari ini, anda akan mempunyai seorang sarjan atau letnan. Dia memberi arahan tentang tempat menggali jamban dan berapa kali seorang askar diminta untuk mandi, pada masa yang sama ketika dia sedang berusaha membuat rancangan untuk mengalahkan British di medan perang besar. Dia berusaha melakukan ini hanya dengan beberapa manual lapangan untuk membantunya.

Brett McKay: Jadi saya membayangkan pemikirannya yang strategik, pemikirannya yang lebih tinggi, yang mungkin berdasarkan pengalaman berbanding membaca?

Adrienne Harrison: Ya, berdasarkan pengalaman. Dia tahu bagaimana orang Inggeris menghampiri sesuatu, kerana dia telah menghabiskan bertahun-tahun berada di sekitar mereka. Dia tahu bahawa pegawai Inggeris suka memenangi pertempuran besar, begitulah perang dimenangi. Anda akan pergi ke medan terbuka dan anda akan melepaskannya dengan musuh anda dan sesiapa sahaja yang berdiri di penghujung hari, itulah yang menang dan begitulah cara anda memenangi perang. Washington banyak berusaha untuk melakukannya tetapi dia dan tenteranya tidak tahu bagaimana untuk bertempur dalam skala seperti itu dan di sinilah pendidikannya yang mengajarnya sendiri membuatnya kecewa.

Namun dia menyedari, belajar dari kesilapan masa lalu, bahawa ketika dia melihat sekumpulan petani yang berbeza ini menjadi lebih baik, mereka tidak akan pernah berada di tahap itu dengan British. Oleh itu, dia menyesuaikan pemikiran strategiknya untuk menyedari bahawa anda tidak perlu memenangi pertempuran besar untuk memenangkan perang, kerana apa yang dimiliki Washington, orang Amerika, adalah kelebihan di lapangan. Ini sangat mahal untuk diperjuangkan oleh Inggeris. Mereka, yang keluar dari Perang Tujuh Tahun, atau Perang Perancis dan India, hutang negara Britain, dengan wang hari ini, benar-benar kerdil untuk memberi kita rasa skala. Mereka berada di bawah jumlah hutang yang mengejutkan dari perang terakhir dan sekarang mereka menggunakan, apa yang pada masa itu, kekuatan ekspedisi terbesar yang pernah ada di dunia. Keseluruhan Tentera Laut Diraja digerakkan untuk ini, cukup banyak. Rejimen besar, dan tentera dari Britain dihantar, dan kementerian Britain mengupah askar-askar Jerman ini, orang-orang Hessia, yang pada dasarnya mereka bayar untuk dihantar ke Amerika. Ini sangat mahal dan Washington tahu bahawa pembayar cukai Inggeris di England tidak akan bertahan lama ini.

Dia menyedari sekitar tahun 1776, setelah dia menjalani siri pertempuran yang mengerikan di New York dan New Jersey, yang harus dia lakukan hanyalah bertahan, memukul British di mana dia boleh, pertempuran kecil yang merupakan sesuatu yang akan membina keyakinan di kalangan pasukannya sendiri . Maksud saya, anda mesti memberikan kemenangan kepada lelaki anda sendiri di sana sini. Anda mesti memberi alasan kepada lelaki ini untuk mendaftar semula, tetapi anda tidak mahu menggigit lebih banyak daripada yang dapat mereka kunyah. Jadi anda fikirkan ketika dia melintasi Delaware dan Krismas 1776 yang terkenal dan awal 1777 dengan pertempuran Trenton dan Princeton, itu adalah pertempuran prefek untuk diperjuangkan oleh Amerika. Mereka berskala kecil, mereka mengejutkan Inggeris dan Hessia, dan mereka memanfaatkan kawasan dan pengetahuan tempatan yang dibawa oleh orang-orang ini untuk bertempur yang tidak dimiliki oleh orang Inggeris dan orang Hessia.

Dari sudut pandang Amerika, orang-orang ini dipompa, lebih banyak tentera datang untuk mendaftar, dan kepercayaan bahawa hakikat bahawa ini boleh menang dapat dikembalikan di kalangan rakyat Amerika. Tetapi dari sudut pandangan Inggeris, mereka tidak pernah dapat menjatuhkan Washington. Dia selalu berada di hadapan mereka, satu hari jauh dari mereka. Mereka tidak pernah dapat menutupnya dan pada dasarnya dia memaksa mereka mengejarnya, kebanyakannya di wilayah Atlantik Tengah, tetapi kemudian di Selatan. Mereka menjalankannya dengan kasar, ke titik di mana mereka suka, 'Baiklah, cukup. Kami tidak dapat melakukan ini lagi. Kita harus mengakhiri ini dan memberi kebebasan kepada rakyat Amerika. '

Brett McKay: Wah. Jadi dia menang perang dan sekarang semua orang memanggilnya untuk menjadi presiden pertama, dan Washington tahu ini, ini adalah semacam perbincangan. Dia terpilih sebagai presiden dan, seperti yang anda bicarakan dalam buku ini, saya rasa anda melakukan pekerjaan yang sangat hebat, menggambarkan bagaimana sekali lagi, Washington sedar diri tentang perkara ini. Dia tahu dia adalah presiden pertama dan dengan menjadi presiden pertama dia akan menetapkan preseden untuk semua presiden berikutnya. Dengan itu, adakah pembacaannya, bacaan peribadinya berubah dengan kedudukan baru ini sebagai Eksekutif Amerika Syarikat?

Adrienne Harrison: Ya, betul. Washington, kerana dia berusaha membentuk pemerintahan Republik baru ini, dia tidak benar-benar punya waktu, mirip dengan ketika Revolusi Amerika meletus, dan dia tidak sempat membaca buku strategi hebat ini yang telah dibaca oleh rakan-rakannya dari Britain sudah. Washington tidak mempunyai masa untuk benar-benar duduk dan membaca ahli falsafah pencerahan seperti Locke dan Rousseau, dan memikirkan dan memikirkan masa depan. Dia mesti berfungsi sebagai pemerintah. Tidak ada apa-apa, jika anda membaca Perlembagaan, tidak ada yang menghendaki presiden memiliki kabinet. Itulah sesuatu yang dibawanya dari pengalamannya dalam Revolusi, mempunyai kakitangan pintar di sekeliling anda, dan dia akan membiarkan mereka berdebat dan berdebat dan yang akan memberitahu keputusannya.

Dia melakukan perkara-perkara praktikal itu, tetapi dari sudut pandang membaca, apa yang sangat diperlukan oleh Washington adalah pemahaman tentang bagaimana tindakannya, dan bagaimana tindakan pentadbirannya, turun dengan orang ramai. Ini adalah era lama sebelum pengundian pendapat. Dia memerlukan semacam reaksi terhadap reaksi masyarakat kerana ketika orang berada di sekitar Washington, mereka akan selalu bersikap sopan. Mereka selalu bertepuk tangan ketika dia masuk ke dalam bilik dan berdiri dan bersikap hormat, tetapi apa yang mereka katakan ketika dia keluar dari pendengaran? Apa yang mereka katakan di negeri lain?

Jadi pertama, dia mula memperhatikan surat khabar dan media massa pada masa itu, tetapi lama-kelamaan, surat khabar itu menjadi semakin kepartian dan sebilangan daripadanya menjadi kritik keras terhadapnya. Saya tidak fikir dia akan menggunakan istilah berita palsu tetapi buat pertama kalinya dia benar-benar dikritik hebat, jadi dia tidak begitu senang membaca seperti itu dan tidak objektif untuknya. Jadi yang dia tuju adalah khotbah-khotbah bercetak yang ada di luar sana. Dia pada dasarnya membuat anggapan bahawa setiap mimbar di Amerika dipolitikkan dalam beberapa cara, kembali ke Revolusi. Setiap menteri, tanpa mengira jemaah, banyak mengambil bahagian dan Washington membuat anggapan bahawa menteri-menteri yang menerbitkan khotbah mereka pada dasarnya mencerminkan pandangan jemaah mereka, mereka adalah suara masyarakat mereka.

Sebilangan besar khotbah ini, jika anda membaca dan membaca khotbah yang terdapat dalam koleksi Washington, membicarakan tentang dasar yang dipegang oleh pentadbirannya, beberapa undang-undang yang diluluskan oleh Kongres pertama, dan beberapa yang lebih kontroversial aspek pentadbiran Washington, seperti cukai wiski yang membawa kepada pemberontakan di Pennsylvania. Ada khotbah yang ditulis mengenai hal ini, baik untuk atau menentang cara pemerintahan Washington menangani krisis yang berlainan ini, dan dia menggunakannya sebagai cara untuk mengukur apa yang difikirkan oleh orang-orang di luar penjajah… atau Modal AS yang baru, tentang apa sedang berlaku di negara baru ini. Nada khotbah ini jauh lebih getir daripada di surat khabar, jadi dia sangat memperhatikannya.

Anda dapat melihat, jika anda melihat koleksi dari apa yang telah disimpannya di Gunung Vernon, dia memiliki banyak yang sesuai dengan dasar pentadbirannya, tetapi ada beberapa koleksi yang sangat kritikal, tetapi mereka kritikal dalam cara yang dihormati. Saya menganggap, ketika saya membacanya, bahawa jika dia meluangkan masa dan tenaga untuk menyelamatkannya, dia menganggap kritikan itu dengan serius, tetapi tidak secara peribadi, dan dia menggunakannya sebagai cara untuk meredakan langkahnya yang seterusnya, untuk mengatakannya. Sangat menarik untuk melihat bagaimana dia beralih dari membaca buku panduan manual ketenteraan dan buku falsafah politik ke arah pendekatan yang jauh lebih praktikal untuk memahami rakyat Amerika.

Brett McKay: Mari kita beralih ke perpustakaan peribadinya dalam kajiannya di Mount Vernon. Buku anda, pada masa itu, seperti penanda status. Anda menyimpan buku di sana, buku itu mahal sehingga anda hanya mempunyai buku atau risalah yang penting bagi anda. Saya ingin tahu mengenai George Washington ini. Saya tahu bahawa kita semua pernah membeli buku sebelum ini kerana ia membuat kita berasa pintar tetapi sebenarnya kita tidak membacanya. Seperti saya mendapat salinan Jin Infinite di rak buku saya. Saya telah membaca seperti tiga halaman, tetapi saya memilikinya. Saya ingin tahu ... Adakah Washington melakukan itu? Walaupun dia tidak membaca ahli falsafah pencerahan, adakah dia ada di perpustakaan peribadinya?

Adrienne Harrison: Ya, dia mempunyai banyak barang di perpustakaannya yang cukup mudah untuk mengetahui bahawa dia tidak membaca, dan bukan kerana dia ingin mengumpulkannya tetapi kerana orang-orang bermula, ketika dia menjadi terkenal, baik semasa Revolusi dan kemudian tempoh Konfederasi dan kemudiannya menjadi presiden dan seterusnya, Washington adalah selebriti pada hari itu, jadi orang yang berusaha untuk menolongnya akan mengirimnya buku sebagai hadiah. Sebilangan orang dipersembahkan kepadanya dalam upacara diplomatik ini. Oleh itu, anda boleh mengatakan bahawa dia tidak membacanya, banyak daripadanya tidak berbahasa Inggeris, begitu mudah untuk membuangnya. Tetapi dia tidak tahu apa yang harus dibuat. Sekiranya sesuatu diberikan kepadanya sebagai hadiah dan tertulis kepadanya, itu agak baik, saya rasa dia merasa tidak enak menyingkirkannya, dan dia tidak dapat memberikannya semula kepada orang lain. Terdapat beberapa perkara di perpustakaannya.

Tetapi perkara yang perlu diperhatikan mengenai koleksinya dan apa yang dia gunakan, ya, buku pasti merupakan barang mewah pada abad ke-18. Sangat sedikit dari mereka yang sebenarnya dihasilkan di jajahan atau negeri baru. Sebilangan besar diimport dari Eropah dan kemudian diwariskan dari generasi ke generasi kerana harganya sangat mahal. Tetapi Washington, tidak seperti Jefferson, yang akan memamerkan perpustakaannya kepada pengunjung Monitcello, Washington tidak pernah membiarkan orang masuk ke perpustakaannya di Gunung Vernon. Cucu tirinya, George Washington Parke Custis, yang dibesarkan oleh Washingtons di Mount Vernon, mengatakan bahawa bilik itu adalah bilik yang tidak ada yang masuk tanpa izin.

Dia tidak akan pernah… Sekiranya dia mempunyai… tetamu yang tinggal sepanjang masa, beberapa orang yang dia kenal, beberapa orang yang hanya orang asing yang berhenti, jika anda adalah tetamu di Gunung Vernon, tidak kira seberapa baik anda mengenali Washingtons, anda akan disediakan bahan bacaan. Anda tidak akan dibenarkan pergi dan melihat raknya dan memilih sesuatu yang menarik bagi anda. Dia akan mengeluarkan, atau meminta budak-budak rumahnya keluar, surat khabar atau mungkin beberapa buku di sana sini. Tetapi, ya, dia tidak mempunyai halaman klasik yang belum dibaca di raknya agar dia kelihatan pintar.

Saya dapat meneka bahawa kebanyakan buku hadiah yang diterimanya dapat saya katakan bahawa dia tidak pernah membaca mungkin hanya dibungkus dan disimpan di suatu tempat, dan dia menyimpan buku-buku yang sebenarnya akan dia gunakan, itu lebih banyak praktikal untuknya. Ya, dia bukan orang yang pamer kerana dia berkulit kurus. Dia tidak ingin terjebak dalam beberapa perbincangan mengenai apa pun, sama ada sastera, falsafah, politik, yang dia tidak merasa bersedia. Membiarkan orang masuk ke perpustakaannya, dan bagaimana jika mereka mengambil sesuatu dari rak yang belum dibacanya dan ingin membincangkannya dengannya? Kemudian dia mesti keluar dari perbualan.

Sekali lagi, ia kembali kepada apa yang saya katakan pada awal perbincangan kami di sini, dia mahu orang melihat apa yang dia mahukan dari dia, dia tidak mahu orang membuat penilaian mereka sendiri. Oleh itu, perpustakaan adalah tempat perlindungan dalamannya. Saya rasa ia juga merupakan tempat untuk dia mengatur dirinya sendiri, untuk dia melakukan pekerjaannya, menjalankan ladangnya dan menjalankan pentadbiran dan segalanya. Dia tidak mahu orang mengganggu tempat ini yang merupakan gua lelaki, gua lelaki abad ke-18. Dia tidak suka orang masuk ke dalamnya. Itu pasti miliknya, dan keseorangannya.

Brett McKay: Saya ingin tahu, setelah meneliti dan menulis tentangnya, melakukan disertasi ini mengenai kebiasaan membaca, saya ingin tahu, adakah anda menjauhkan diri dengan sesuatu yang telah anda cuba tiru mengenai Washington dan pendidikan dirinya?

Adrienne Harrison: Ya, saya rasa ... anda tahu, saya selalu menjadi pembaca sendiri dan semasa anda pergi ke West Point anda belajar di sana dengan apa yang disebut kaedah Thayer, di mana anda membaca pelajaran pada malam sebelumnya dan anda melakukan masalah kerja rumah atau soalan atau apa sahaja, dan kemudian anda masuk ke kelas pada keesokan harinya bersiap untuk mengambil kuiz. Oleh itu, itu ... anda mempunyai unsur pengajaran diri dalam jenis pendidikan seperti yang pernah saya lakukan. Dan saya selalu mengagumi bagaimana Washington benar-benar berusaha untuk belajar dari pengalamannya dan dari perkara-perkara yang sebenarnya dia baca. Anda tahu, dia membaca untuk peningkatan diri dan saya rasa itu adalah sesuatu yang telah saya cuba lakukan untuk diri saya sendiri, dan saya rasa ia adalah sesuatu yang mendapat banyak manfaat daripada banyak orang. Tidak ada yang bodoh dengan membaca sesuatu. Anda dapat melalui banyak perkara dengan Googling sekarang tetapi mencari, mencari penyelesaian anda sendiri, mencari cara untuk melakukan sesuatu sendiri, adalah cara yang sangat bermanfaat untuk menyelesaikan sesuatu dalam kehidupan.

Brett McKay: Adrienne, ini adalah perbualan yang hebat. Terima kasih banyak untuk masa anda. Ia adalah keseronokan mutlak.

Adrienne Harrison: Terima kasih kerana mempunyai saya. Saya seronok sungguh.

Brett McKay: Tetamu saya hari ini ialah Dr. Adrienne Harrison. Bukunya adalah A Powerful Mind: The Self-Education of George Washington. Ia boleh didapati di Amazon.com. Juga, lihat nota rancangan kami di aom.is/powerfulmind, di mana anda boleh mendapatkan pautan ke sumber di mana anda dapat mempelajari topik ini dengan lebih mendalam.

Nah, itu merangkumi edisi podcast The Art of Maneness yang lain. Untuk petua dan nasihat yang lebih jantan, pastikan untuk melayari laman web The Art of Maneness di artofmaneness.com. Sekiranya anda menikmati podcast dan mendapatkan sesuatu daripadanya, saya menghargai jika anda mengambil masa satu minit untuk memberi kami ulasan di iTunes atau Stitcher, ini sangat membantu. Sekiranya anda sudah melakukannya, terima kasih. Sila kongsi rancangan ini dengan rakan-rakan anda, semakin menarik di sini. Dari mulut ke mulut adalah bagaimana rancangan ini berkembang. Kami berehat sebentar untuk cuti Krismas, kami harap anda mendapat yang baik. Kami akan berjumpa dengan anda pada tahun 2018. Terima kasih untuk tahun yang hebat. Sehingga lain kali, ini adalah Brett McKay yang memberitahu anda untuk tetap berhati-hati.